Kram Perut sebagai Gejala Kanker Usus Besar?

Kram Perut sebagai Gejala Kanker Usus Besar? – Kanker usus besar biasanya merupakan penyakit berbahaya, yang berarti dapat dimulai dan tumbuh tanpa suara tanpa mengeluarkan lonceng peringatan atau peluit di tubuh Anda. Namun, kram perut, gas, kembung dan sakit perut bisa jadi gejala kanker usus besar.

shutterstock_146312903-560x420.jpg

Pertanyaan tentang apakah kram perut adalah gejala kanker usus besar bagi Anda secara pribadi adalah sulit dan penting dari kedua sisi. Telah ditemukan bahwa kebanyakan orang dengan gejala kanker usus besar tidak memiliki kanker usus besar.  baca juga : Obat Herbal Radang Usus

Di sisi lain, kami telah mengetahui bahwa ada penundaan yang signifikan antara saat orang melihat tanda-tanda kanker usus besar dan saat itu benar-benar didiagnosis. Penundaan ini – yang rata-rata sekitar 5 bulan – dapat menyebabkan kanker usus besar menyebar lebih jauh dan menurunkan kemungkinan penyembuhan.

Karena jawabannya tidak sederhana ya atau tidak, mari kita lihat beberapa faktor yang meningkatkan atau mengurangi risiko bahwa rasa sakit di perut Anda adalah kanker usus besar, pertama mari kita definisikan rasa sakit Anda. baca juga : QnC Jelly Gamat

Apa itu perasaan

Kata “kram” mencakup beragam ketidaknyamanan di perut Anda, mulai dari sedikit ketidaknyamanan atau akibat sakit parah dan mematikan. Usus besar Anda mungkin atau mungkin tidak terlibat dalam rasa sakit. Jelaskan kepada dokter apa yang Anda rasakan dengan kata-kata tertentu – ini membantu dokter untuk mengetahui apa yang terjadi di tubuh Anda lebih cepat daripada sekadar menyatakan, “Saya menderita kram perut.”

Sulit dipikirkan saat perut Anda kram atau nyeri sedang menendang.

Sementara Anda menunggu untuk menemui dokter Anda, ingat pneumonia PQRST untuk menggambarkan dengan lebih baik rasa sakit Anda:

  • Sakit – Jelaskan apa yang Anda lakukan saat kram mulai dan berhenti. Apakah kram mulai makan? Kapan kamu beristirahat? Selama latihan?
  • Kualitas – Gunakan kata-kata yang tepat untuk menggambarkan kram, seperti kolik, menyengat, tajam, konstan, terputus-putus, atau bahkan kusam.
  • Daerah – Jelaskan lokasi tepatnya kram di perut Anda. Mereka mungkin digeneralisasi (dirasakan di sebagian besar perut Anda) atau Anda mungkin merasakannya di punggung atau di satu sisi.
  • Keparahan – Gunakan skala 0 sampai 10, di mana 0 tidak ada rasa sakit dan 10 adalah rasa sakit terburuk yang pernah Anda alami. Karena kita semua mengalami rasa sakit secara berbeda, ini akan membantu dokter memahami betapa seriusnya atau mengubah kram ini bagi Anda.
  • Waktu – Jelaskan berapa lama kram bertahan jika mereka berselang, atau selama periode waktu apa yang terjadi (pagi, siang, malam).

Penting untuk diingat bahwa tingkat keparahan gejala Anda tidak selalu berkorelasi dengan tingkat keparahan masalah Anda. Anda mungkin mengalami kram tajam dan tajam dengan flu perut, tapi hanya kecil dengan kanker usus besar (atau sebaliknya).  baca juga : QnC Jelly Gamat

Apa Penyebab Cramping?

Selain diagnosis kanker usus besar, kram perut memiliki banyak penyebab yang berbeda, yang bisa berbahaya (tidak mengancam jiwa) atau masalah medis yang lebih serius. Beberapa penyebab kram perut bisa meliputi:

  • Gas dan kembung
  • Over-indulgensi atau gangguan pencernaan
  • Batu ginjal atau batu empedu
  • Kondisi peradangan (seperti penyakit Crohn atau kolitis ulserativa)
  • Virus perut (gastroenteritis)
  • Diare atau konstipasi
  • Menstruasi (wanita)
  • Kehamilan ektopik (kehamilan tuba)
  • Radang usus buntu

Kapan saya harus khawatir?

Meski sebagian besar kram perut disebabkan oleh kondisi tidak serius, Anda pasti ingin berbicara dengan dokter Anda. Tergesa-gesa dimana Anda menjadwalkan janji dokter itu terserah Anda, tapi kram perut yang berkepanjangan (lebih dari 24 jam) atau kram perut bersamaan dengan demam harus dinilai sesegera mungkin. Perhatian khusus terhadap gejala lain yang Anda hadapi dengan kram perut, terutama gejala yang berhubungan dengan kanker usus besar, termasuk:

  • Keletihan – merasa “lelah” dengan mudah meski beristirahat dengan baik
    Darah di bangku
  • Perubahan kebiasaan buang air besar – ukuran tinja, frekuensi dan urgensi
  • Mual atau muntah
  • Perut kembung atau gas berlebih
  • Menurun nafsu makan
  • Anemia – juga dikenal sebagai jumlah darah rendah
  • Penurunan berat badan yang tidak disengaja – penurunan berat badan dengan tidak adanya diet atau usaha menurunkan berat badan
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s